12.27.2010

Komposisi Hara Pupuk Tablet bagi perolehan Buah, pada Potensi Genetisnya

Keanekaragaman produk pertanian, khususnya hortikultura, dengan ragam plasma nutfah dan varietas,  memungkinkan buah Indonesia sebagai sumber ekonomi bagi masyarakat. Namun,  sayangnya, keterbatasan penguasaan teknologi maupun kemampuan permodalan, Indonesia belum mampu mengatasi secara optimal atas beberapa sifat khusus buahan. Permasalahan pengembangan buah nasional terkendala, karena sifat buah-buahan :

1. Mudah atau cepat busuk ( perishable), padahal selalu dibutuhkan setiap hari dalam keadaan segar. Sejak panen sampai pasar, buah memerlukan penanganan secara cermat dan efisien karena akan mempengaruhi kualitas dan harga pasar,

2. Memiliki nilai estetika, jadi harus memenuhi keinginan masyarakat umum. Keadaan ini sangat sulit karena tergantung pada cuaca, serangan hama dan penyakit, namun dengan biaya tambahan kesulitan itu dapat diatasi,

3. Produksi umumnya musiman, beberapa diantaranya tidak tersedia sepanjang tahun, contohnya : Durian, Langsat, Rambutan, Manggis dan sejenisnya,

4. Memerlukan volume besar (volumenes) menyebabkan ongkos angkut menjadi besar pula dan harga pasar menjadi tinggi,

5. Memiliki daerah penanaman (sentra) sangat spesifik, atau menuntut mikroklimat tertentu. Jeruk Tebas, Durian Balai Karangan, Langsat Punggur, Duku Palembang, Jeruk Garut, Mangga Indramayu, Markisa Medan, Rambutan Parit Baru, Nenas Palembang dan lain lain.

Buah ( Fruits) mengandung beranekaragam vitamin dan mineral yang bagus untuk diet. Beberapa buah tropis, terutama mangga dan pepaya misalnya, sangat baik sebagai sumber karoten atau pro vitamin A. Demikian juga buah jeruk dan jambu biji diketahui sangat baik sebagai sumber vitamin. Buah tropis dan subtropis juga kaya pekin, serat, selulosa, yang baik untuk memperlancar usus. Umumnya, buah sangat baik sebagai sumber asam organik, menambah nafsu makan, dan menjaga kesehatan pencernaan. Potensi pengembangan buah tropis tidak hanya untuk konsumsi saja. Penanaman buah tropis pada agroforestry dan hortikultura perkotaan kini menjadi penting diusahakan. Tanaman buah juga bisa berfungsi sebagai ornamen tanaman perkotaan yang mempercantik dan tidak hanya mampu memperbaiki udara, namun juga berkontribusi dalam keseimbangan ekologi. Kegiatan riset untuk meningkatkan produktivitas dan memperbaiki mutu buah dilakukan, salah satunya, dengan memperbaiki masukan hara berdasar potensi genetis serta keadaan kesuburan lahan. Teknologi pemupukan, salah satunya teknologi pupuk dan pemupukan buah, dilakukan dengan memproduksi pupuk bentuk tablet pada komposisi khusus (formula spesifik) bagi tanaman buah- buahan.

Pupuk majemuk lengkap tablet Gramafix® Buah (Fruits) diformulasi khusus untuk kebutuhan pemupukan tanaman buah-buahan seperti : durian, mangga, manggis, pisang, nangka berdasar pada hasil analisa jaringan dan daun kelompok tanaman tersebut. Gramafix® Buah mengandung kelengkapan unsur hara makro ( NPK),  makro sekunder ( Mg, S, Ca) dan mikro ( Zn, Fe, Cl, Mn, B, Bo, Mo ), disajikan dalam bentuk tablet ukuran 10 gram. Dengan bentuk tablet tersebut, pemupukan tanaman buah akan menjadi lebih efisien dan efektif. Kehilangan unsur pupuk, yang terjadi akibat pemberian seperti umumnya aplikasi pupuk bentuk tabur (prill) di permukaan tanah, menjadi terhindarkan dengan pembenaman tablet di kedalaman 10-15 cm. 

Penggunaan pupuk kandungan lengkap, memiliki pengaruh akan rasa buah dan produktivitas menjadi signifikan sesuai potensi genetisnya. Komposisi hara dan dosis dihitung berdasar analisa kebutuhan unsur hara, didasarkan atas analisa jaringan dan daun, yang mencerminkan kemampuan  pengangkutan hara pada jenis tanaman tertentu. Misal, pada jeruk, untuk target hasil buah 30 ton/Ha diperlukan  270 kg/Ha N, 60  kg/Ha P2O5, 350 kg/Ha K2O dan 30 kg/Ha Sulfur.  Demikian juga peranan dari hara makro sekunder, MgO diketahui sebagai penyusun khlorofil dan aktivator enzim, sementara S diketahui sebagai penyusun protein dan koenzym, serta Ca dalam fungsi permeabilitas selaput. Unsur mikro esensial, kendati kandungannya sangat kecil, namun berpengaruh pada rasa buah. Peranan B (Boron ) dalam metabolisma karbohidrat dan  angkutan gula memastikan pembentukan gula, pemberi rasa manis buahan. Tanaman buah, yang sudah cukup umur namun belum juga menghasilkan, yang dapat diduga terdapat kekurangan salah satu unsur  makro sekunder maupun mikro, patut mencoba menggunakan pupuk tablet kandungan lengkap ini, dan lihatlah apa yang terjadi.  



Pemupukan dimulai saat pembuatan lubang, dengan ukuran ( 20 x 20 x 20) cm bagi tanah gembur ( solum baik) . Berbeda bagi tanah solum keras, digali dengan ukuran ( 75 x 75 x 75) cm. Setelah di gali taburkan pupuk kandang atau kompos 10-20 kg, biarkan 2-3 hari terbuka, setelah 2-3 hari kemudian baru tanam benih pepaya yang telah disemai. Setelah 1 ( satu) bulan berikan dosis mulai 1 butir tablet @ 10 gram/ pohon, dan selanjutnya usia 3 bulan ( 3 butir) per 6 bulan sekali.


Contoh berikut, Pemupukan dengan menggunakan Pupuk Gramafix® Buahan pada tanaman buah nenas dilakukan setelah tanaman berumur 2-3 bulan dengan pupuk Gramafix® Buah. Pemupukan susulan berikutnya diulang tiap 3-4 bulan sekali sampai tanaman berbunga dan berbuah. Dosis pupuk yang digunakan adalah NPK tablet Gramafix ( Buah) Komposisi kandungan N-P2O5-K2O-MgO-CaO adalah 17-8-12-0-2+ mikro, bentuk pupuk berupa tablet, berat 10 gram setiap tablet, dosisi anjuran satu tablet tiap diantara 2 tanaman. Cara pemberian, Pupuk Gramafix® Buah dibenamkan atau dimasukkan ke dalam parit sedalam 10-15 cm diantara barisan tanaman nanas, kemudian tutup dengan tanah. Cara lain semprotkan Gramafert pada daun terutama diperlukan kandungan Nitrogen Organik ± 900 liter per hektar.


Dosis pada tanaman jeruk menghasilkan (TM- 5), 20 tablet @ 10 gram= 200 gram/ 6 bulan dan berikutnya bertambah sesuai keperluan. Benamkan tablet Gramafix di kedalaman 15 cm hingga 20 cm, dapat digunakan Bor tugal atau Biopori.

Tanaman buah durian menghasilkan (TM5) sebagaimana direkomendasikan dosis oleh Balai terkait Hortikultura buahan adalah 166 kg Urea, 207 kg Sp36 dan 176 KCl/ Mop atau total jumlah kg dosis 549 kg/ Ha/ th akan memiliki kandungan nutrisi efektif setara 140 kg Gramafix® Buah / ha / thn. Pada populasi tanaman durian per Ha sebanyak 100 pohon, maka dosis/ pohon/ tahun sama dengan 1.400 gr/ phn/ tahun ( 140 tablet @ 10 Gr/ tahun) atau 700 gr/ 6 bulan.


Pada tanaman pisang baru ditanamkan, benamkan di sekitar perakaran sekitar 2, 5 kg kompos dan 50 gr ( 5 tablet @ 10 gram) pupuk Gramafix® Buah. Tablet ditugal pada kedalaman 15 cm dari permukaan tanah, untuk 6 bulan berikut benamkan lagi 50 gram.

Pedoman besaran dosis diatas, dalam praktek seringkali dilakukan para petani dibawah dosis anjuran. Pada dasarnya, semakin subur kondisi lahan, masukan material atau zat hara akan semakin kecil seiring dengan tingkat kesuburan lahan dimana tanaman dibudidayakan. Berdasar itu, diberikan pedoman minimal dosis pupuk tabletpada beberapa komoditi sebagai berikut :
 
JenisPembibitan Tanaman belumTanaman
TanamanMenghasilkanMenghasilkan
 ( per tablet @ 10 gram)( per tablet @ 10 gram)
Teh1 2 - 42 - 4
Tanaman HTI1 - 2 2 - 910 - 14
Kakao4 - 66 - 1215 - 30
Tebu4 - 61 tablet/30 cm
Nanas2 - 46 - 1210 - 25
Apel2 - 46 - 1210 - 25
Pisang4 - 66 - 1010 - 14
Rosella2 - 34 - 66 - 8
Kopi4 - 66 - 1220 - 26
Mangga2 - 410 - 1220 - 50
Alpokat2 - 410 - 1020 - 50
Salak2 - 46 - 1215 - 30
Anggur3 - 56 - 1212 - 16
Jeruk4 - 66 - 1220 - 50
Panili4 - 66 - 1220 - 30
Pala4 - 66 - 1220 - 30
Pepaya4 - 66 - 1220 - 30
Rambutan4 - 66 - 1220 - 70
Lada4 - 66 - 1220 - 30
Durian2 – 410 - 1520 - 50
Jambu2 - 66 - 1220 - 50


Beberapa contoh aplikasi komposisi hara dan pupuk bentuk tablet pada tanaman buah tropika diatas, cukup menggambarkan akan kemajuan teknologi pemupukan dalam kepentingan perolehan buahan sesuai potensi genetisnya. Dengan mengetahui kemampuan tanaman dalam mengangkut hara, melalui uji jaringan daun dan jaringan, potensi keunggulan genetis tanaman ( buah) dapat diperoleh sesuai target produktivitas maupun kualitas sebagaimana direncanakan.  Dan, kalau mengelola tanaman buah dilakukan secara agribisnis, budidaya pertanian pun,  tidak ada bedanya dengan proses produksi dalam suatu pabrik (manufakturing).

11 komentar:

  1. Anonim5:23 PM

    Coba buah naga, dari tanaman ini mempunyai khasiat yang sangat banyak antara lain menyeimbangkan kadar gula darah, membantu proses pencernaan, mencegah kanker usus dan diabetes, membantu menetralisir racun seperti logam berat, menurunkan kolesterol, menurunkan tekanan darah, mengurangi penyakit asma dan batuk bila dikonsumsi secara teratur, menyembuhkan panas dalam dan sariawan, mengurangi keputihan serta menjaga kesehatan mulut. Khasiat yang beraneka ragam dari buah naga itu dikarenakan kandungan vitamin dan mineral yang tinggi, tetapi kandungan energinya yang rendah.

    BalasHapus
  2. Anonim4:03 PM

    Permintaan buah tahun 2010 diperkirakan menjadi akan mencapai 14 juta ton dan pada tahun 2015 diperkirakan menjadi 20 juta ton, di lain pihak produksi buah nasional hanya berkisar sekitar 7 juta ton. Usaha untuk memenuhi kebutuhan konsumsi buah-buahan, pada tahun 1999 Indonesia mengimpor buah sebanyak 83 ribu ton dan pada tahun 2000 sebanyak 235 ribu ton dengan nilai sekitar US$ 46 juta pada tahun 1999 dan US$ 136 juta

    BalasHapus
  3. Anonim9:52 PM

    untuk pohon rambutan yang sudah menghasilkan, 1 pohon butuh berapa tablet??

    BalasHapus
  4. Dosis Gramafix Buah Rambutan sudah menghasilkan adalah 20 sd 70 tablet/ tahun, tergantung keadaan tanah dan target. Jika mau maksimal, berikan dosis tinggi

    BalasHapus
  5. Anonim9:55 PM

    20 sd 70 tablet itu untuk 1 pohon ya, dan apakah diberikan sekaligus atau bertahap?

    BalasHapus
  6. ya benar pak, itu dosis untuk 1 pohon per tahun. Bisa diberikan per tahun sekaligus atau per 6 bulan dengan membagi 2 dosis pupuk tablet per tahun sebagaimana tersebut.

    BalasHapus
  7. pak bagaimana dengan buah salak???
    penggunaanya?? mohon di review kembali...khusunya untuk buah salak.
    saya pembudidaya salak pondoh......trimaksih

    BalasHapus
  8. tanaman salak yang sudah menghasilkan diberikan dosis 30 tablet ( 300 gram)/ tahun. Kandungan Mg (magnesium), disamping NPK, pada Gramafix Buah akan memberikan dukungan bagi proses fotosintesis pohon salak dalam menghasilkan gula, karbohidrat dan pati pada buah. Buah salak akan lebih manis........

    BalasHapus
  9. bagaimana dengan pembasmi penyakit?
    maksud penggunaan 1 tablet untuk 1 pohon atau bagaimana pak??
    apakah dapat menghasilkan lebih hasil produksinya??

    BalasHapus
  10. saya tertarik dg pupuk gramafix@ buah bagaimana cara ordernya Pak ? lokasi saya di Balikpapan Kaltim
    makasih

    BalasHapus
  11. Saya tertarik dengan tulisan anda mengenai Komposisi Hara Pupuk Tablet bagi perolehan Buah, pada Potensi Genetisnya.
    Informasi ini berguna bagi petani untuk meningkatkan jumlah buah yang dapat dipanen. Saya juga mempunyai tulisan yang sejenis mengenai Ekonomi Pertanian yang bisa anda kunjungi di Ekonomi Pertanian

    BalasHapus